Skip to main content
All Posts By

Indah Mardiani M.Ak

pendidikan keuangan, persiapan pensiun, persiapan warisan, act consulting, rich mind institute

Pendidikan Keuangan, Persiapan Pensiun dan Persiapan Warisan agar Keluarga Tetap Sejahtera

By Article No Comments

Merencanakan untuk memberikan warisan adalah keinginan setiap orangtua untuk diberikan pada anak-anak mereka. Namun tidak semua orang mampu dan memiliki skill keuangan yang dibutuhkan untuk bisa menabung dan berusaha bekerja keras hingga akhirnya bisa menghidupi keluarga dengan berkecukupan dan masih memiliki banyak harta untuk diwariskan.

Namun mengikuti pendidikan keuangan bisa menjadi cara untuk menemukan jalan keluar dari masalah ini. Bagi banyak orangtua, banyak yang lebih mengutamakan kebahagiaan anak-anaknya dibandingkan dirinya. Namun ada sejumlah orang yang tidak seperti itu dan banyak menghabiskan uangnya untuk dirinya sendiri. Terlepas dari preferensi setiap orang, mempersiapkan warisan adalah salah satu cara yang bisa dilakukan untuk memastikan keturunan kita bisa tetap hidup sejahtera.  

Prawitz & Cohart (2014) memaparkan temuan yang didapatkan oleh sejumlah peneliti setelah mereka mempelajari efek dari pendidikan keuangan di tempat kerja pada rencana pensiun. Temuan yang ada antara lain dari Bernheim dan Garrett (2003) yang melaporkan bahwa pendidikan keuangan di tempat kerja meningkatkan tabungan pensiun untuk penabung rendah dan penabung moderat. Demikian pula, Lusardi (2003) menemukan bahwa partisipasi dalam seminar pensiun merangsang orang untuk membuka tabungan untuk pensiun, terutama bagi mereka yang tidak memiliki kecenderungan untuk menabung. Serta Joo dan Grable (2005) mencatat bahwa mereka yang berpartisipasi dalam pendidikan keuangan di tempat kerja lebih mungkin menabung untuk pensiun dan lebih percaya diri bahwa mereka berkontribusi cukup untuk pensiun yang aman secara finansial.

Prawitz & Cohart (2014)  juga menyampaikan bagaimana Bayer, Bernheim, dan Scholz (2009) memberikan bukti bahwa partisipasi dalam seminar pensiun yang disponsori oleh perusahaan membuat perbedaan positif dalam apakah karyawan berpartisipasi dalam rencana pensiun, serta dalam tingkat kontribusi untuk rencana tersebut. Bell et al. (2009) juga melaporkan bahwa personil militer yang berpartisipasi dalam pendidikan keuangan di tempat kerja lebih mungkin melaporkan memiliki rencana tabungan pensiun.

Disebutkan juga oleh Prawitz & Cohart (2014) bahwa Edmiston et al., dalam sebuah studi tahun 2009 tentang peserta pendidikan keuangan di tempat kerja, menemukan bahwa hampir setengah (48%) dari mereka yang dianggap memiliki pengetahuan keuangan tingkat lanjut termasuk di antara pensiunan pensiunan tertinggi. Mayoritas (69%) dari mereka yang memiliki sedikit pengetahuan keuangan berada dalam kelompok yang menabung paling sedikit untuk masa pensiun. Edmiston et al. (2009) menyimpulkan bahwa karyawan yang paling melek finansial membuat keputusan yang paling bijaksana tentang tabungan pensiun.

Perencanaan Warisan
 
Prawitz dan Cohart (2014) menyampaikan temuan mereka dari sejumlah penelitian bahwa pengalihan harta mungkin dianggap sebagai aspek finansial untuk masalah jangka panjang dengan kerangka waktu yang tidak diketahui, termasuk masalah seperti asuransi jiwa dan perencanaan perumahan (Chieffe & Rakes, 1999). Sementara perencanaan warisan membutuhkan perubahan selama rentang hidup, mereka biasanya lebih menjadi perhatian bagi mereka yang lebih tua, yang memiliki aset, dan yang memiliki tanggungan (Chieffe & Rakes, 1999). 
 
Sebagai contoh yang disampaikan oleh Prawitz dan Cohart (2014) adalah mengenai sebuah studi pada orang dewasa yang lebih tua, dimana Goetting dan Martin (2001) meneliti faktor-faktor yang berkontribusi pada kemungkinan memiliki kemauan, komponen penting dari perencanaan warisan perkebunan. Salah satu faktor penting adalah penilaian responden tentang kemungkinan meninggalkan warisan finansial. Ketika peluang untuk dapat meninggalkan warisan meningkat, demikian pula kemungkinan memiliki surat wasiat (Goetting & Martin, 2001). Demikian pula, Palmer, Bhargava, dan Hong (2006) menemukan bahwa orang dewasa yang lebih tua yang mengalami perubahan positif dalam aset lebih cenderung memberikan warisan dengan membuat surat wasiat.
 
Temuan tersebut menunjukkan bahwa orang dewasa yang lebih tua dengan aset lebih besar lebih cenderung merencanakan pemindahan kekayaan. Para ahli merekomendasikan, bagaimanapun, bahwa perencanaan untuk pemindahan kekayaan yang diakumulasikan selama seumur hidup harus dimulai ketika seseorang masih muda, dan harus diperbarui dari waktu ke waktu (Garman & Forgue, 2012). Bahkan, penelitian telah menunjukkan bahwa mereka yang melek finansial dan mereka yang memiliki kemampuan perencanaan keuangan, tiba di masa pensiun dengan tingkat kekayaan yang lebih tinggi daripada mereka yang tidak membuat rencana keuangan (Lusardi & Mitchell, 2007). Agaknya, orang-orang seperti itu juga akan memiliki lebih banyak kekayaan yang tersedia di perkebunan mereka untuk ditransfer sebagai warisan. Kotlikoff (1998) mengemukakan bahwa berhemat selama masa pensiun dapat dimotivasi oleh keinginan untuk meninggalkan warisan, sehingga perhatian pada akumulasi kekayaan untuk tujuan ini merupakan topik pendidikan perencanaan pensiun yang penting.

Untuk mendapatkan bantuan mengenai cara memberikan pendidikan keuangan untuk para pegawai dan pimpinan hingga dapat mengakselerasi perubahan yang kompetitif di organisasi Anda, ACT Consulting memiliki langkah-langkah dan metodologi yang diperlukan. Hubungi kami via email di info@actconsulting.co atau telepon ke 0821-2487-0050 (Donna).

manfaat pendidikan keuangan, act consulting, rich mind institute, the billionaire mind training

Manfaat Pendidikan Keuangan agar Tetap Sejahtera saat Pensiun

By Article No Comments

Sejauh mana perusahaan peduli pada kesejahteraan karyawan di saat mereka sudah tidak lagi bekerja nantinya? Program yang diwajibkan pemerintah memberikan angka minimal untuk mempertahankan hidup, namun semua orang ingin terus hidup nyaman, walau sudah tidak bekerja lagi nantinya di masa pensiun. Bagaimana perusahaan dapat membantu karyawan untuk mencapai tujuan ini? Memberikan pendidikan finansial adalah salah satu pilihan terbaik yang dapat diberikan.

Hal ini sesuai dengan hasil penelitian dari Clark dan d ‘Ambrosio (2003, dalam Prawitz & Cohart, 2014), melaporkan bahwa peserta dalam pendidikan keuangan, perempuan, mereka yang berpenghasilan lebih tinggi, dan mereka yang memiliki program manfaat pasti lebih mungkin untuk meningkatkan target mereka untuk tingkat pendapatan pensiun untuk memastikan pensiun yang nyaman.

Edmiston dan Gillett-Fisher (2006, dalam Prawitz & Cohart, 2014), menyampaikan bahwa  sebuah studi di tempat kerja tentang hubungan antara literasi keuangan dan perilaku keuangan, menyimpulkan bahwa mereka yang lebih melek finansial membuat keputusan yang lebih baik mengenai tabungan pensiun.

Prawitz dan Cohart (2014) menyampaikan bahwa penelitian terbatas telah dilakukan untuk menentukan apakah orang telah membuat rencana untuk meninjau alokasi aset mereka setelah pendidikan keuangan. Anderson, Uttley, dan Kerbel (2006) mencatat bahwa dalam sebuah studi peserta pendidikan keuangan, pada saat pretest, 39% melaporkan bahwa mereka telah menganalisis diversifikasi aset keuangan mereka, dan 46% mengatakan mereka telah membandingkan alokasi aset keuangan mereka.Setelah pendidikan keuangan, mereka yang menganalisis diversifikasi aset mereka meningkat 28%, dan mereka yang meninjau alokasi aset mereka meningkat sebesar 21%.

Secara khusus, perempuan lebih mungkin daripada laki-laki untuk merencanakan perubahan pada rencana tambahan mereka untuk lebih sejahtera di masa penisun, dan individu yang menikah lebih mungkin untuk melakukan perubahan pada kedua jenis rencana. Ditemukan juga bahwa peserta seminar keuangan lebih mungkin melakukan perubahan alokasi keuangan agar tetap sejahtera di masa pensiun (Clark & ​​d ‘Ambrosio, 2003).

Bagaimana dengan anda? Seperti dikatakan oleh para perencana keuangan bahwa saat paling tepat untuk mempersiapkan pensiun adalah hari ini, bahkan sejak pertama bekerja. Namun hal ini bisa jadi tidak mudah dilakukan bila tidak memiliki wawasan keuangan yang memadai. Untuk itu, Perusahaan dapat memberikan bantuan pada karyawannya dengan memberikan pendidikan keuangan yang baik agar kesejahteraan karyawan tetap terjaga, bahkan hingga di masa pensiun nantinya.

Untuk mendapatkan bantuan mengenai cara meningkatkan kecerdasan keuangan para pegawai dan pimpinan hingga dapat mengakselerasi perubahan yang kompetitif di organisasi Anda, ACT Consulting memiliki langkah-langkah dan metodologi yang diperlukan. Hubungi kami via email di info@actconsulting.co atau telepon ke 0821-2487-0050 (Donna).

manfaat pendidikan keuangan di tempat kerja, training billionaire mind, act consulting

Manfaat Pendidikan Keuangan bagi Kesejahteraan Pekerja

By Article No Comments

Apa saja Manfaat Pendidikan Keuangan di Tempat Kerja dan mengapa hal ini amatlah penting? Ternyata sejumlah penelitian telah memaparkan manfaat beragam  yang dapat diperoleh oleh karyawan dengan mengikuti program pendidikan keuangan dari perusahaan tempat mereka bekerja.

Prawitz dan Cohart (2014) menyampaikan sejumlah hasil penelitian yang ada menge3nai manfaat dari pendidikan keuangan yang diberikan oleh perusahaan tempat seseorang bekerja. Bahwa selain dapat membuat pekerja menjadi lebih produktif dan bijaksana, keterampilan keuangan peserta kursus keuangan ini juga meningkat. Lebih jauh lagi, karyawan juga terbukti menerapkan ilmu yang didapatnya di dalam kursus, dan menjadi lebih sejahtera.

Peran Pendidikan Keuangan pada Skill Membuat Anggaran Pribadi

Garman & Forgue (2012) dalam Prawitz dan Cohart (2014) menyampaikan bahwa memiliki anggaran, atau rencana pengeluaran tertulis, merupakan aspek penting dari manajemen keuangan yang sukses, dan para peneliti telah mencatat bahwa pendidikan keuangan dapat membantu memberikan keterampilan yang dibutuhkan oleh para karyawan untuk melakukan hal ini.

Pendapat lain juga mendukung hasil diatas. Collins dan Dietrich (2011), misalnya, menemukan bahwa mereka yang mengikuti dalam pendidikan keuangan lebih mungkin daripada yang bukan peserta untuk menggunakan anggaran tertulis, dan efek ini bertahan enam bulan setelah intervensi literasi keuangan.

Peneliti lain, Kim (2004, 2007) menemukan bahwa karyawan universitas melaporkan peningkatan signifikan dalam penggunaan anggaran mingguan atau bulanan setelah kursus dalam manajemen keuangan.

Bahkan, Bell et al. (2009) mencatat bahwa personil militer yang berpartisipasi dalam program pendidikan keuangan lebih cenderung memiliki cakrawala perencanaan yang lebih panjang daripada non-peserta, tetapi lebih cenderung menggunakan rencana pengeluaran informal daripada formal.

Peran Pendidikan Keuangan dan Perilaku Menabung

Dalam ulasan studi masa lalu yang dipilih pada efektivitas upaya literasi keuangan pada perilaku menabung orang Amerika, misalnya, Gale, Harris, dan Levine (2002) menyimpulkan bahwa pendidikan keuangan di tempat kerja mendorong orang untuk meningkatkan jumlah tabungan, dengan variasi yang berbeda pada tiap orang.

Mereka yang memiliki tingkat pengetahuan keuangan yang lebih tinggi telah melaporkan lebih banyak penghematan secara keseluruhan (Edmiston et al., 2009) dan tingkat dana darurat yang lebih tepat (Edmiston & Gillett-Fisher, 2006; Edmiston et al., 2009).

Hilgert et al. (2003) mencatat bahwa konsumen dengan lebih banyak pengetahuan tentang manfaat menabung lebih mungkin untuk mengakumulasi tabungan pribadi.

Para peneliti juga telah mempelajari perbedaan perilaku penyelamatan pribadi berdasarkan ketersediaan pendidikan finansial di tempat kerja.

Garman et al. (1999) menemukan bahwa, dibandingkan dengan non-peserta, peserta pendidikan keuangan di tempat kerja melaporkan tingkat tabungan pribadi yang lebih besar.

Demikian juga, Bernheim dan Garrett (2003) menemukan bahwa tabungan rumah tangga (termasuk tabungan selain untuk pensiun) lebih besar ketika pendidikan keuangan di tempat kerja tersedia.

Bell et al. (2009) melaporkan bahwa personel militer yang mengambil bagian dalam pemrograman pendidikan keuangan lebih cenderung melaporkan tabungan secara teratur.

Collins dan Dietrich (2011), dalam sebuah studi pendidikan keuangan karyawan credit union, menemukan hubungan positif antara kesehatan keuangan dan menabung untuk tujuan jangka panjang dan memiliki dana darurat 3 bulan.

Lebih penting lagi, mereka yang berpartisipasi dalam pendidikan keuangan melaporkan peningkatan tabungan untuk tujuan jangka panjang dan dalam mempertahankan dana darurat (Collins & Dietrich, 2011).

Untuk membantu banyak perusahaan di Indonesia memperoleh performa kerja yang baik bagi para pegawainya, diperlukan pemberian bantuan pendidikan keuangan untuk membuat pekerja tidak lagi stress dengan masalah keuangan mereka.

70% masalah pekerja adalah masalah keuangan. Untuk itu ACT Consulting menyelenggarakan training The Billionaire Mind

Training ini dapat diselenggarakan dalam bentuk Inhouse dengan materi yang disesuaikan untuk kebutuhan pekerja dan perusahaan. Mari bergabung di Training The Billionaire Mind dengan menghubungi nomor telepon 0821-2487-0050 (Gisri) atau kirim email pada kami ke info@actconsulting.co

pengaruh pendidikan keuangan pada pengetahuan keuangan dan kesejahteraan karyawan, act consulting

Pengaruh Pendidikan Keuangan pada Pengetahuan Keuangan dan Kesejahteraan Karyawan

By Article No Comments

Prawitz dan Cohart (2014) mengutip hasil penelitian dari American Psychological Association menyampaikan bahwa masalah keuangan adalah unsur paling dominan yang menjadi penyebab stress seseorang (primary cause of stress).

Karena seseorang menghabiskan sekitar 56% dari jam bangun mereka di tempat kerja (Biro Statistik Tenaga Kerja Amerika, 2009; 2010) dalam mengejar akuisisi sumber daya  untuk mendukung rumah tangga mereka, tempat kerja adalah tempat yang logis untuk menawarkan pendidikan keuangan untuk membantu karyawan menjadi lebih efektif dalam alokasi sumber daya tersebut.

Prawitz & Cohart (2014) menyampaikan hasil penelitian yang mereka lakukan mengenai pemberian pendidikan keuangan oleh perusahaan kepada para karyawan mereka. Collins dan Dietrich (2011) mengukur pengetahuan keuangan karyawan credit union setelah pendidikan keuangan di tempat kerja dan menemukan bahwa pengetahuan keuangan meningkat bagi para peserta di bidang bunga dan pinjaman, skor kredit, saham dan obligasi, dan investasi pensiun. Efeknya bertahan dari waktu ke waktu, dan enam bulan kemudian, masih terbukti di keempat bidang pengetahuan (Collins & Dietrich, 2011).

Sementara perubahan positif dalam pengetahuan keuangan adalah penting, para peneliti juga telah tertarik pada apakah peningkatan pengetahuan menyebabkan perubahan dalam persepsi kesejahteraan finansial dan kepercayaan terhadap kemampuan manajemen keuangan seseorang. Kesejahteraan finansial yang dipersepsikan, atau kesejahteraan finansial yang dipersepsikan, mengacu pada penilaian subyektif individu atas kondisi keuangan pribadi mereka, yang berfokus pada persepsi dan perasaan tentang situasi keuangan mereka alih-alih pada pendapatan atau aset lainnya (Prawitz et al., 2006a).

Konstruk tersebut dapat dikonseptualisasikan sebagai sebuah kontinum yang meluas dari tekanan finansial yang luar biasa / kesejahteraan finansial terendah hingga tidak ada tekanan finansial / kesejahteraan finansial tertinggi (Prawitz et al., 2006a).

Sejumlah cendekiawan telah menguji pengaruh pendidikan finansial pada persepsi peserta tentang situasi keuangan mereka.  Prawitz, Kalkowski, dan Cohart (2011), misalnya, menemukan bahwa pendidikan keuangan secara positif mengubah persepsi peserta tentang kemampuan mereka untuk menangani masalah keuangan dan mencapai tujuan keuangan.

Selain itu, peserta melaporkan peningkatan kesejahteraan keuangan yang dirasakan dan harapan untuk masa depan keuangan mereka setelah delapan minggu pendidikan keuangan (Prawitz et al., 2011).

Para peneliti telah menemukan bahwa peserta pendidikan keuangan di tempat bekerja kemudian melaporkan kepuasan yang lebih besar dengan kemampuan mereka untuk mengkalkulasi hingga melakukan akumulasi tabungan pribadi dan tabungan pensiun (Garman, Kim, Kratzer, Brunson, dan Joo, 1999; Joo & Grable, 2005).


Prawitz dan Cohart juga mengutip pendapat DeVaney, Gorham, Bechman, dan Haldeman (1995) yang menemukan bahwa mereka yang memiliki pendidikan finansial lebih banyak melaporkan kepercayaan yang lebih besar pada kemampuan mereka untuk membuat keputusan keuangan. Secara keseluruhan,banyak penelitian yangunjukkan bahwa pendidikan keuangan meningkatkan kemampuan seseorang untuk menangani urusan keuangannya secara mandiri.

Ada peningkatan minat dari pemilik usaha / pengusaha dalam beberapa tahun terakhir di Amerika untuk melakukan peningkatan kesejahteraan finansial dan literasi keuangan karyawan melalui penyediaan pendidikan keuangan tempat kerja. Banyak pengusaha menyediakan pendidikan keuangan. Pendidikan ini berisi tentang perencanaan pensiun dan investasi, dan juga memberikan tentang strategi manajemen keuangan pribadi.

Program semacam itu, menurut Prawitz dan Cohart (2014), menargetkan konsep keuangan dasar seperti rencana pengeluaran, tabungan, asuransi, dan perencanaan perumahan, selain juga memberikan perencanaan pensiun dan investasi, meningkatkan keterampilan manajemen keuangan pribadi dan menyehatkan  keuangan karyawan.

apakah anda bahagia dengan materi, financial effectiveness, act consulting, rich mind training, billionaire mindset

Aktualisasi Grand Why Maksimalkan Bahagiamu

By Article No Comments

Banyak orang merasa bahagia dengan yang sedikit. Sementara banyak yang memiliki banyak uang, namun tidak bahagia. Ternyata jawabannya ada pada Grand Why. Mengapa bisa begini? Ternyata ini dijelaskan dalam ilmu psikologi lho. Ternyata ditemukan oleh Kasser & Ryan (1993) bahwa orang yang menempatkan prinsip kuat mengenai uang dan makna kekayaan biasanya juga memiliki hubungan yang baik dengan pasangan, memiliki pertumbuhan karakter yang baik, dan murah hati di masyarakat dimana ia hidup. Ketiga hal yang mendatangkan kebahagiaan tersebut, berkaitan dengan terpenuhinya kebutuhan psikologis dasar, yang membuat orang lebih mudah meraih kebahagiaan.

Sementara, hal yang sebaliknya akan terjadi bila seseorang menempatkan prioritas hidup pada materi untuk mencapai aktualisasi diri atau menemukan Grand Why. Tujuannya adalah untuk mencapai popularitas dan imej diri, saat ia tidak dapat memenuhi ketiga kebutuhan psikologis dasar diatas. Padahal, materi hanya dapat memenuhi sedikit dari kebutuhan psikologis seseorang, dan bahkan akan membuat seseorang terdistraksi dari fokus hidup utamanya yang seharusnya dapat memenuhi kebutuhan untuk bahagia tersebut.

Sejumlah penelitian mendukung model ini secara keseluruhan, dengan menunjukkan korelasi bahwa semakin seseorang fokus pada tujuan finansial dan materialistic, maka akan semakin rendah tingkat kebahagiaan mereka. Banyak penelitian yang membenarkan hipotesa ini bahkan ditemukan dalam sejumlah hasil penelitian di negara yang sangat maju seperti di Amerika dan di Jerman (Kasser & Ryan 1996, Schmuck et al 2000). Namun hanya sedikit hasil penelitian yang berkorelasi dengan hal ini, di negara yang masih berkembang seperti Rusia dan India (e.g. Ryan et al 1999)..

Lebih jauh lagi, baik penelitian lintas ilmu (Ryan et al 1999) dan penelitian longitudinal (Sheldon & Kasser 1998), keduanya menghasilkan kesimpulan bahwa; Tujuan intrinsic meningkatkan kebahagiaan. Sementara tujuan ekstrinsik seperti uang, tidak meningkatkan kebahagiaan, atau bahkan cenderung mendatangkan hal yang tidak membahagiakan.

Sejumlah ahli menyampaikan berbagai fakta bahwa uang tidak relative dengan bahagia. Carver & Baird (1998) menemukan mereka yang menghubungkan antara uang dan kebahagiaan, telah mengalami kehilangan kemandirian yang berkaitan dengan tujuan hidupnya.

Bahkan, Ryff et al (1999) meneliti dampak dari kemiskinan terhadap kebahagiaan yang berasal dari aktualisasi diri. Ia menemukan bahwa status sosial ekonomi tinggi ternyata hanya mendatangkan kebahagiaan saat seseorang telah memiliki penerimaan diri (self acceptance) yang baik. Serta bagaimana orang tersebut dalam mengetahui tujuan hidupnya, dapat menguasai berbagai elemen hidupnya dan mampu mengembangkan diri dan karakternya. Sementara, kekurang-kebahagiaan yang dirasakan oleh orang yang tidak kaya hanya terjadi saat ia melakukan proses pembandingan sosial (social comparison), dimana orang yang lebih miskin membandingkan dirinya secara tidak positif dengan orang lain, dan merasa bahwa ia tidak memiliki keahlian dan sumberdaya yang dibutuhkan untuk mencapai kekayaan.

See? Terlihat bahwa banyak pandangan yang salah tentang kekayaan. Kita tidak seharusnya memandang kekayaan sebagai suatu hal yang buruk. Bahkan kita harus memaksimalkan segenap potensi untuk dapat meraih aktualisasi dan menyibak tujuan besar mengapa kita diciptakan dan mengapa kita harus terus meraih cita-cita yang lebih tinggi. Dari penjelasan tentang kekayaan dan kebahagiaan diatas, kami harap, Anda dapat menemukan makna yang lebih mendalam tentang besarnya berkah yang anda miliki.  

financial effectiveness, act consulting, rich mind training, billionaire mindset

Urgensi Financial Effectiveness untuk Meningkatkan Integritas Kerja

By Article No Comments

Pelanggaran integritas seharusnya tidak terjadi di tempat kerja. Bisnis dan industri di Malaysia berhasil menjadi besar dan karyawan mereka bergaji tinggi karena memegang prinsip integritas dengan kuat. Hal ini disampaikan dalam 7th International Conference on Financial Criminology 2015, yang diselenggarakan di Oxford, Inggris. Makalah yang disampaikan merupakan hasil penelitian yang berjudul; Integrity Systems in Malaysian Public Sector: An Empirical Finding, yang disampaikan oleh Mohamad Hafiz Roslia, Mohamad Azizal bin Abd Azizb, Farahwahida Mohdc, dan Jamaliah Said.

Pelanggaran integritas adalah bentuk kerusakan etika kerja di tempat kerja. Bagaimana hasil penelitian internasional seputar masalah ini dan apa solusinya? Menurut Chris Hitch, Ph.D. (2015), salah satu Director program dari Kenan Flagher Business School dalam publikasi yang berjudul Return on Integrity (ROI): How Acting with Integrity Improves Business Results, pelanggaran etika bekerja terjadi dalam skala kecil dan besar di tempat kerja. Bahkan, ia mengutip laporan tahun 2014 yang diluncurkan oleh Ethics Resource Center yang menemukan bahwa 41% populasi dari 6400 pekerja yang disurvei menyampaikan bahwa mereka telah menemukan adanya pelanggaran etika tersebut di tempat mereka bekerja.

Survei yang mereka lakukan juga menemukan bahwa kebanyakan pelanggaran tersebut dilakukan secara berulang, dan bukan hanya terjadi sekali saja. Hitch menyampaikan bahwa umumnya kita membaca tentang perilaku tidak etis dan lalu mengambil asumsi yang tidak akurat dengan menyatakan bahwa perilaku tidak etis dilakukan oleh orang yang tidak etis – oleh orang-orang dengan moral dan karakter yang rusak. Namun, Hitch menyatakan bahwa asumsi itu tidak tepat. Bahwa kenyataan yang terjadi, tidaklah demikian. Hitch mengutip Dr. Alison Fragale, the Mary Farley Ames Lee Distinguished Scholar dan seorang associate professor of organizational behavior di UNC Kenan-Flagler Business School.

Ia menyatakan bahwa, studi terbaru menemukan bahwa pelanggaran etika kecil cenderung mengarah ke pelanggaran yang lebih besar. Teori ini dapat menjelaskan mengapa pelanggaran biasanya dilakukan kembali. Hal ini bahkan terbukti dalam eksperimen psikologi. Penelitian perilaku yang dilakukan oleh Francesca Gino, Lisa Ordonez, and David Welsh (2014) menemukan bahwa saat seseorang diberi kesempatan untuk melakukan kecurangan secara berulang, mereka akan lebih cenderung untuk melakukan kecurangan kembali dalam tes berikutnya, dan bahkan mengulang kecurangan mereka hingga ketiga kalinya pada putaran tes berikutnya.

Eksperimen yang dilakukan oleh Gino, Ordonez dan Welsh (2014) ini meminta subyek tes untuk melakukan sejumlah seri dalam tugas pemecahan masalah. Banyak dari sejumlah subyek tes ini diberikan kesempatan untuk melakukan kecurangan pada putaran pertama, putaran kedua, dan putaran berikutnya. Sementara, subyek tes dalam kelompok control tidak diberi peluang untuk berbuat curang.

Peneliti menemukan bahwa separuh subyek tes diperkenankan untuk melakukan kecurangan untuk mendapatkan uang sebanyak seperempat dollar untuk setiap soal yang berhasil mereka selesaikan di putaran pertama. Di putaran ketiga, terdapat 60% orang dalam kelompok eksperimen yang melakukan kecurangan untuk bisa mendapatkan uang sebanyak 2,5 dollar amerika per soal, di putaran ketiga. Sementara, subyek tes yang berada di kelompok control, lebih cenderung untuk tidak melakukan kecurangan. Bahkan di putaran ketiga, hanya 30% subyek tes yang melakukannya.

Dari eksperimen ini kita dapat melihat bahwa godaan finansial merupakan motif perubah yang sangat signifikan. Bahwa saat seseorang melihat ada kesempatan untuk berbuat curang demi mendapatkan uang, atau saat sistem finansial yang ada di sebuah tempat pekerjaan masih belum cukup baik, 60% dari subyek akan melakukannya.

Padahal, godaan finansial sebenarnya dapat dihindari. Saat seseorang telah memiliki motivasi yang kuat untuk mempertahankan kejujuran dalam bekerja, ia tidak akan melakukannya. Namun motivasi harus diperkuat dengan skill atau keahlian. Dalam hal ini, diperlukan keahlian dalam bidang mengelola keuangan. Skill untuk mengelola keuangan ini, akan membuat orang terhindar dari melakukan pelanggaran etika. Karena ia telah memiliki kemapanan di hatinya, dan telah meraih ketenangan dalam hidupnya.