Skip to main content

Pengaruh Pendidikan Keuangan pada Pengetahuan Keuangan dan Kesejahteraan Karyawan

By February 19, 2019Article

Prawitz dan Cohart (2014) mengutip hasil penelitian dari American Psychological Association menyampaikan bahwa masalah keuangan adalah unsur paling dominan yang menjadi penyebab stress seseorang (primary cause of stress).

Karena seseorang menghabiskan sekitar 56% dari jam bangun mereka di tempat kerja (Biro Statistik Tenaga Kerja Amerika, 2009; 2010) dalam mengejar akuisisi sumber daya  untuk mendukung rumah tangga mereka, tempat kerja adalah tempat yang logis untuk menawarkan pendidikan keuangan untuk membantu karyawan menjadi lebih efektif dalam alokasi sumber daya tersebut.

Prawitz & Cohart (2014) menyampaikan hasil penelitian yang mereka lakukan mengenai pemberian pendidikan keuangan oleh perusahaan kepada para karyawan mereka. Collins dan Dietrich (2011) mengukur pengetahuan keuangan karyawan credit union setelah pendidikan keuangan di tempat kerja dan menemukan bahwa pengetahuan keuangan meningkat bagi para peserta di bidang bunga dan pinjaman, skor kredit, saham dan obligasi, dan investasi pensiun. Efeknya bertahan dari waktu ke waktu, dan enam bulan kemudian, masih terbukti di keempat bidang pengetahuan (Collins & Dietrich, 2011).

Sementara perubahan positif dalam pengetahuan keuangan adalah penting, para peneliti juga telah tertarik pada apakah peningkatan pengetahuan menyebabkan perubahan dalam persepsi kesejahteraan finansial dan kepercayaan terhadap kemampuan manajemen keuangan seseorang. Kesejahteraan finansial yang dipersepsikan, atau kesejahteraan finansial yang dipersepsikan, mengacu pada penilaian subyektif individu atas kondisi keuangan pribadi mereka, yang berfokus pada persepsi dan perasaan tentang situasi keuangan mereka alih-alih pada pendapatan atau aset lainnya (Prawitz et al., 2006a).

Konstruk tersebut dapat dikonseptualisasikan sebagai sebuah kontinum yang meluas dari tekanan finansial yang luar biasa / kesejahteraan finansial terendah hingga tidak ada tekanan finansial / kesejahteraan finansial tertinggi (Prawitz et al., 2006a).

Baca Juga:  ToT Certification Public Speaking Juni 2019

Sejumlah cendekiawan telah menguji pengaruh pendidikan finansial pada persepsi peserta tentang situasi keuangan mereka.  Prawitz, Kalkowski, dan Cohart (2011), misalnya, menemukan bahwa pendidikan keuangan secara positif mengubah persepsi peserta tentang kemampuan mereka untuk menangani masalah keuangan dan mencapai tujuan keuangan.

Selain itu, peserta melaporkan peningkatan kesejahteraan keuangan yang dirasakan dan harapan untuk masa depan keuangan mereka setelah delapan minggu pendidikan keuangan (Prawitz et al., 2011).

Para peneliti telah menemukan bahwa peserta pendidikan keuangan di tempat bekerja kemudian melaporkan kepuasan yang lebih besar dengan kemampuan mereka untuk mengkalkulasi hingga melakukan akumulasi tabungan pribadi dan tabungan pensiun (Garman, Kim, Kratzer, Brunson, dan Joo, 1999; Joo & Grable, 2005).


Prawitz dan Cohart juga mengutip pendapat DeVaney, Gorham, Bechman, dan Haldeman (1995) yang menemukan bahwa mereka yang memiliki pendidikan finansial lebih banyak melaporkan kepercayaan yang lebih besar pada kemampuan mereka untuk membuat keputusan keuangan. Secara keseluruhan,banyak penelitian yangunjukkan bahwa pendidikan keuangan meningkatkan kemampuan seseorang untuk menangani urusan keuangannya secara mandiri.

Ada peningkatan minat dari pemilik usaha / pengusaha dalam beberapa tahun terakhir di Amerika untuk melakukan peningkatan kesejahteraan finansial dan literasi keuangan karyawan melalui penyediaan pendidikan keuangan tempat kerja. Banyak pengusaha menyediakan pendidikan keuangan. Pendidikan ini berisi tentang perencanaan pensiun dan investasi, dan juga memberikan tentang strategi manajemen keuangan pribadi.

Program semacam itu, menurut Prawitz dan Cohart (2014), menargetkan konsep keuangan dasar seperti rencana pengeluaran, tabungan, asuransi, dan perencanaan perumahan, selain juga memberikan perencanaan pensiun dan investasi, meningkatkan keterampilan manajemen keuangan pribadi dan menyehatkan  keuangan karyawan.

Leave a Reply

Open chat
1
Halo,
Ada yang bisa kami bantu?