Skip to main content

Pengaruh Corporate Value pada Performa Perusahaan; Studi Tentang Value Integritas

By February 21, 2019Article

Bagaimana pendapat anda tentang integritas di dalam perusahaan? Kita sering melihat banyak perusahaan memiliki nilai ini dan diumumkan kepada public dengan sejumlah cara seperti melalui surat kabar atau website.

Guiso et al (2015) menyatakan bahwa ketika kita melihat halaman Web perusahaan, kita biasa menemukan bahwa 85% perusahaan Standard and Poor’s 500 (S&P 500) memiliki satu atau dua bagian yang didedikasikan untuk – apa yang mereka sebut- “budaya perusahaan,” yaitu prinsip dan nilai yang seharusnya menginformasikan perilaku semua karyawan perusahaan. Nilai yang ditemukan oleh Guiso et al (2015) yang termuat dalam website perusahaan yang terdaftar di bursa saham yang lebih umum diiklankan adalah inovasi (disebutkan oleh 80% dari mereka), diikuti oleh integritas dan rasa hormat (70%).

Diatas disampaikan bahwa integritas masih di tempat kedua setelah inovasi, yang diurutkan sebagai nilai yang paling sering diutarakan oleh perusahaan kepada publik.

Untuk mencari data yang lebih valid dan luas, Guiso et al (2015) memanfaatkan data baru yang dibuat oleh Great Place to Works Institute (GPTWI), yang melakukan survei ekstensif terhadap karyawan lebih dari 1.000 perusahaan AS. Meskipun hanya daftar 100 perusahaan terbaik untuk bekerja yang diungkapkan kepada publik, Guiso et al (2015) mengakui mereka memiliki akses ke database lengkap. Keuntungan dari database ini adalah bahwa ia dapat mengukur bagaimana nilai-nilai dirasakan oleh karyawan, bukan bagaimana nilai itu diiklankan oleh perusahaan. Secara khusus, ada dua pertanyaan dalam survei yang mengukur tingkat integritas manajemen seperti yang dirasakan oleh karyawan

Baca Juga:  Tips Agar Naik Jabatan (1)

Edmans (2011, dalam Guiso et al, 2015) menunjukkan bahwa perusahaan yang termasuk dalam 100 “perusahaan terbaik untuk bekerja” (sebagaimana diukur dengan peringkat GPTWI) memiliki pengembalian pasar saham lebih tinggi pada tahun-tahun setelah terdaftar di bursa. Tingginya harga saham perusahaan ini jauh diatas perusahaan lain yang tidak mendapatkan peringkat tersebut, hingga sampai disebut abnormal oleh sejumlah pihak.

Dalam pengunduran diri dari Goldman, Greg Smith mengklaim bahwa budaya integritas adalah “saus rahasia” yang membuat Goldman hebat pada awalnya. Dia juga mengklaim bahwa budaya ini telah memburuk sejak IPO. Meskipun Guiso et al (2015) menyatakan bahwa mereka tidak dapat menguji klaim yang dikatakan oleh Greg Smith secara langsung, mereka mempelajari apakah, rata-rata, budaya integritas menambah nilai dan apakah secara rata-rata, budaya ini lebih lemah di antara perusahaan publik.

Guiso et al (2015) menyatakan bahwa mereka menemukan kedua pernyataan ini benar. Bahwa integritas berkorelasi positif dengan kinerja keuangan dan daya tarik penawaran pekerjaan, di 100 perusahaan yang dinyatakan sebagai Great Place to Work oleh GPTWI.

Apakah perusahaan Anda memerlukan pelatihan yang berhubungan dengan penanaman value yang baik di perusahaan? Atau membutuhkan pelatihan untuk meningkatkan integritas? Untuk mendapatkan bantuan mengenai cara membentuk karakter para pegawai dan pimpinan hingga dapat mengakselerasi perubahan yang kompetitif di organisasi Anda, ACT Consulting memiliki langkah-langkah dan metodologi yang diperlukan. Hubungi kami via email di info@actconsulting.co atau telepon ke 0821-2487-0050 (Donna).

Leave a Reply

Open chat
1
Halo,
Ada yang bisa kami bantu?