Neuralink dan OpenAI Harapan Elon Musk

Neuralink dan OpenAI, Harapan Elon Musk Untuk Menyetarakan Kemampuan Otak Manusia Dengan Artificial Intelligence dan Menyembuhkan Berbagai Penyakit.

By August 22, 2019 November 6th, 2019 Article

Elon Musk termasuk ke dalam sejumlah ahli IT yang menyatakan Artificial Intelligence sebagai ancaman bagi umat manusia. Namun alih-alih merasa terancam, ia menciptakan berbagai solusi dengan membentuk sejumlah perusahaan untuk dapat membuat teknologi AI menjadi terbuka bagi semua orang.

Ada dua perusahaan yang didirikannya hampir bersamaan, yaitu Open AI dan Neuralink. Ide dari keduanya berasal dari paham Transhumanism. Paham ini memiliki misi untuk melakukan transformasi dari kondisi manusia saat ini dengan menciptakan teknologi canggih yang disebarkan terbuka pada umum agar membuka kemungkinan dalam peningkatan kecerdasan dan kesehatan umat manusia.

Transhumanism, merupakan bagian dari Futurology, dimana Artificial Intelligence bersatu dengan Technological Singularity (TS). Makna dari Technological Singularity sendiri adalah peningkatan intelegensi super yang dilakukan secara sangat cepat melalui berbagai teknologi tercanggih.

OpenAI sendiri adalah perusahaan bentukan Elon Musk dengan Sam Altman, pendiri Y Combinator. Y Combinator adalah perusahaan IT yang menyediakan bimbingan dan pendanaan untuk berbagai startup yang potensial dari berbagai belahan dunia.

Pertanyaan yang mendorong terbentuknya perusahaan ini adalah apakah kita benar-benar akan membiarkan masyarakat dimasuki oleh perangkat lunak otonom dan agen perangkat keras yang detail operasionalnya hanya diketahui oleh segelintir orang saja? Jawabannya adalah tentu saja tidak. Pada bulan Juli 2019, Microsoft mengumumkan bahwa mereka akan berinvestasi 1 milyar dollar untuk mebantu idealisme OpenAI.

Dalam presentasinya di bulan Juli 2019, pada founder Neuralink menjelaskan mengapa perusahaan ini diperlukan oleh public. Mereka juga memberikan sejumlah penjelasan mengenai beragam inovasi yang dihasilkan oleh Neuralink sejak dibentuk pada tahun 2016.

Menurut President dari Neuralink, Max Hodak, perusahaannya didirikan dengan tujuan untuk memahami dan menangani kerusakan otak dengan perangkat Brain Machine Interface (BMI) yang dapat menyembukan berbagai penyakit otak. Selain itu, tujuan kedua adalah untuk mempertahankan dan meningkatkan fungsi otak, dengan melakukan simbiosis dengan artificial intelligence. Sementara, tujuan ketiga adalah untuk menciptakan masa depan yang lebih setara.

Mengapa tujuan ketiga ini dimunculkan? Kekhawatiran Elon Musk adalah bila kemampuan otak manusia dikalahkan oleh mesin artificial intelligence. Dengan penciptaan Neuralink ini, katanya, manusia bisa menciptakan kemampuan untuk mengatasi masalah tersebut.

Ide Neural Link ternyata semula berasal dari penemuan istilah Neural Lace. Neural Lace adalah lapisan digital diatas korteks dimana Neuroprostheticsian (ahli bedah otak) dapat menginterpretasi sinyal otak dan memungkinkan para penderita cacat untuk dapat mengendalikan lengan atau kaki buatan yang mereka kenakan.

Neural Lace ini dikatakan sebagai Lapisan ketiga (tertiary layer). Karena manusia telah memiliki sistem limbic (di dalamnya terdapat kebutuhan primer) sebagai lapisan pertama dan korteks serebri (bagian otak tempat berpikir, merencanakan) sebagai lapisan kedua. Lapisan tersier ini disebut juga sebagai digital super intelligence layer, yang saat ini masih terpisah dari manusia, karena kita menggunakan otak ketiga ini dengan bantuan alat berpikir seperti komputer, laptop, dan telepon.

Bagaimana penjelasan mengenai teknologi yang digunakan dalam Neuralink ini bermula sejak publikasi penelitian pada tahun 2003, dimana teknologi BMI telah dapat dideteksi. Pada saat itu digunakan simpanse untuk mendeteksi kecepatan berpikir. Hingga hampir tahun 2020 ini, kecepatan berpikir di lapisan tersier ini masih terbatas, karena kecepatan mengolah output masih dibatasi oleh keharusan untuk mengetik atau untuk berbicara pada perangkat cerdas yang kita miliki. Namun, kata Elon Musk, dengan adanya simbiosis antara otak dengan artificial intelligence, maka kecepatan ini akan menjadi lebih cepat.

Baca Juga:  Tips Untuk Meningkatkan Produktivitas Bekerja di Bulan Ramadhan (7)

Bagaimana cara kerja BMI? BMI bekerja dengan menempatkan elektroda berukuran micron di dalam otak. Elektroda ini dapat merekam action potentials yang dihasilkan oleh neuron yang saling berkomunikasi dengan melakukan neural firing antar sinaps, yang disebut sebagai spikes.

Pendirian Neuralink ini bukan tanpa sejarah sebelumnya. Salah satu pendiri, Dong Jin Seo atau yang sering disebut sebagai DJ Seo, adalah seorang penemu dari University of Berkeley. Dalam meraih gelar PhDnya, Seo menciptakan Neural Dust. Alat ini adalah sebuah peralatan berukuran kecil yang ditempatkan di syaraf otak yang dapat berkomunikasi dengan sistem syaraf dan memiliki kecerdasan untuk dapat memahami sinyal penyakit dan mampu untuk dapat menyembuhkan berbagai gejala penyakit tersebut dengan metode yang cerdas.

Dalam versi pertama N1 Sensor dari Neuralink, terdapat 10 ribu elektroda. Di dalam elektroda ini terdapat Threads, Robots, Electronics, dan Algorithms. Dalam rencana teknologi masa depan yang direncanakan oleh Neuralink, akan dilakukan penanaman modul diluar kepala manusia. Alat ini akan berkomunikasi secara nirkabel dengan benang elektroda fleksibel yang dipasang di dalam otak.

BMI yang digunakan untuk menyembuhkan berbagai penyakit atau mengatasi cacat tubuh, dilakukan dengan penempatan alat di bagian motor korteks, terutama di bagian somato sensory cortex. Cara kerjanya adalah dengan deep brain stimulation dalam metode closed loop therapies.

Penempatan benang elektroda fleksibel ini memungkinkan pelaksanaan metode closed loop therapies yang terdiri dari tiga proses yaitu; record -> decode -> stimulate. Jadi, saat ada pemicu eksternal, otak akan melakukan neural signal interpretation (interpretasi terhadap sinyal otak) yang menghasilkan informasi baru yang kemudian direkam. Setelah merekam data secara analog, benang elektroda yang terhubung secara nirkabel dengan N1 systems on Chips ini kemudian mengolah data tersebut menjadi informasi digital yang akan diolah untuk menghasilkan feedback tertentu ke otak dalam bentuk stimulasi.

Pada tahun 2020, Neuralink berencana untuk mulai diterapkan pada para pasien yang mengalami lumpuh total (quadriplegia) yang disebabkan oleh cedera yang terjadi pada sumsum tulang belakang (spinal cord) urutan C1-C4. Teknologi yang dibuat Neuralink dikategorikan oleh DR Matt Mc Dougal, seorang ahli bedah syaraf di Neuralink, sebagai Fully Interface Neuron Bio Compatible Hermetic Packaging. Atau perangkat kedap udara yang ditanamkan di neuron (syaraf otak) yang bersifat kompatibel dengan kondisi biologis manusia, yang dapat melakukan interaksi secara penuh dalam berbagai aspek.

Ada sejumlah hal yang menjadi penyebab mengapa alat ini harus dipasangkan sebagai implant di otak, menurut pendiri Neuralink, yaitu agar dapat beroperasi secara nirkabel (completely wireless), bertahan seumur hidup (decades for lifetime), menggunakan gelombang sederhana (practical bandwith), dan dapat digunakan di rumah tanpa tergantung pada peralatan rumah sakit.

Untuk mempelajari cara melakukan inovasi dan perkembangan bisnis, dapat mempeljari manajemen  inovasi bisnis, klik disini. Untuk memiliki kemampuan mendesain bisnis mandiri, anda juga bisa klik disini.

Bila memiliki kesulitan atau masalah di beberapa sisi seperti budaya dan penerapan disiplin pencapaian target. Bila itu masalahnya, bagi para Leaders di Organisasi Anda, dapat mengikuti program  Transformational Leadership dari ACT Consulting dengan klik di link ini.

Untuk melakukan perkembangan di organisasi dan korporasi Anda, Anda dapat mempelajari cara membangun budaya perusahaan dengan klik disini. Anda juga dapat mempelajari cara menciptakan strategi yang tepat untuk perusahaan dengan klik disini.

Untuk mendapatkan bantuan mengenai cara membentuk karakter para pegawai dan pimpinan hingga dapat mengakselerasi perubahan yang kompetitif di organisasi Anda, ACT Consulting memiliki langkah-langkah dan metodologi yang diperlukan. Hubungi kami via email di info@actconsulting.co atau telepon ke 0821-2487-0050 (Donna).

Leave a Reply